Sultan Najamudin Nilai Kenaikan KUR Jadi 253 Triliun 2021 Selamatkan UMKM

0
Wakil Ketua DPD RI,Sultan B Najamudin.(Foto:Dok.DPD)

Jakarta, Bulir.ID – Wakil Ketua DPD Sultan B Najamudin menanggapi positif rencana pemerintah pemerintah menaikan kebijakan KUR menjadi 253 T di tahun 2021. Angka ini mengalami kenaikan dari sebesar 9,4%, yaitu dari angka 179,5 T pada tahun 2019 menjadi 196,4 T pada tahun 2020.

Menurut Najamudin, kebijakan kenaikan KUR menjadi 253 T tahun 2021 tersebut merupakan langkah tepat menyelamatkan kondisi ekonomi terutama sektor sektor UMKM di tengah pandemi Covid-19.

“Dengan kondisi ambruknya ekonomi kita akibat dari Pandemi Covid-19, langkah pemerintah dengan menambah dana KUR tahun 2021 menjadi 253 T sangat tepat. Kita bisa melihat bagaimana dengan tekanan kondisi ekonomi saat ini justru sektor UMKM mengalami pemulihan yang sangat cepat,” kata Najamudin dalam keterangan pers kepada media di Jakarta, Kamis,(11/02/2021)

Artikel Menarik Lainnya:   Persija Dipermalukan PSM Makasar di Piala Menpora dengan skor 2-0

Lebih lanjut ia menjelaskan, pihaknya sangat sangat yakin apabila fasiltas KUR ini dimanfaatkan dengan masif, maka geliat ekonomi akan tumbuh positif serta berdampak langsung kepada pemulihan ekonomi nasional.

Senator muda dari daerah pemilihan Provinsi Bengkulu ini juga menginginkan dengan ketersediaan dana yang ada sebagai perhatian terhadap pemulihan UMKM, pemerintah dan pihak perbankan mesti mendorong penyerapan dana di sektor UMKM dapat berjalan cepat.

“Pemerintah, perbankan, dan lembaga pembiayaan lainnya perlu melakukan sinergisitas dalam percepatan penyaluran KUR. Dan juga sosialisasi program-program stimulus juga harus digencarkan agar pihak UMKM mendapatkan informasi yang tepat terhadap langkah PEN (Pemulihan Ekonomi Nasional) yang sedang dilakukan pemerintah,” tambahnya.

Artikel Menarik Lainnya:   Wahai Masyarakat! Kepatuhan Prokes Kunci Kesuksesan Vaksinasi Nasional Kendalikan Pandemi

Selain peningkatan bantuan dana KUR yang diberikan pemerintah terhadap pelaku UMKM, Sultan meminta pendampingan terhadap peningkatan kualitas produk UMKM harus terus diupayakan agar dapat bersaing dengan produk impor.

“Pemerintah harus sungguh-sungguh memberikan ruang dan tempat kepada produk UMKM agar dapat di distribusikan kepasar domestik secara masal, serta diutamakan dalam belanja pemerintah, BUMN dan Korporasi besar,” tegasnya.

Terakhir Sultan berharap kepada seluruh pihak penyalur untuk dapat mempermudah para pelaku UMKM dalam mendapatkan dana KUR tersebut.

Sebab menurutnya, selain Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM)  menyerap 97% dari total tenaga kerja dan 99% dari total lapangan kerja, UMKM juga memiliki peran yang sangat krusial dalam perekonomian Indonesia.

Artikel Menarik Lainnya:   "Tetes Embun Pada Bulan yang Sama" oleh Gerard N Bibang

Tercatat UMKM memiliki kontribusi sebesar 60,3% dari total produk domestik bruto (PDB) Indonesia.*

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here