Paus Fransiskus: Menemukan Kristus Berarti Menemukan Kedamaian Hati

0

Vatikan, Bulir.id – Pada Senin Paskah, Paus Fransiskus berbicara tentang penampakan malaikat dan pernyataan Kebangkitan Kristus. Dia mengenangkan bahwa hari itu juga dikenal sebagai Senin Para Malaikat karena “kami mengenang pertemuan malaikat dengan para wanita yang tiba di makam Yesus” setelah Dia bangkit.

Paus mengungkapkan bahwa malaikat itu berkata kepada mereka: “Aku tahu bahwa kamu mencari Yesus yang disalibkan. Dia tidak ada di sini; karena Dia telah bangkit. “Ungkapan ini -” Dia telah bangkit “- melampaui kapasitas manusia, kata Paus.

Bahkan para wanita yang pergi ke kuburan dan menemukannya terbuka dan kosong tidak dapat memastikan “Dia telah bangkit”, tetapi hanya kuburan itu yang kosong.

“Hanya seorang malaikat yang dapat mengatakan bahwa Yesus telah bangkit”, katanya. Sama seperti hanya seorang malaikat yang dapat berkata kepada Maria: “Anda akan mengandung seorang putera … dan Dia akan disebut Putera Yang Mahatinggi.”

Intervensi Tuhan
Paus kemudian mencatat bahwa Penginjil Matius menceritakan bahwa pada Paskah pagi “ada gempa bumi yang hebat; karena seorang malaikat Tuhan turun dari surga dan menggulingkan batu itu, dan duduk di atasnya. ”

Dia menjelaskan bahwa batu besar, yang “seharusnya menjadi meterai kemenangan kejahatan dan kematian, diletakkan di bawah kaki,” dan “menjadi tumpuan kaki malaikat Tuhan.”

Semua rencana dan pertahanan musuh dan penganiaya Yesus sia-sia, katanya. Gambar malaikat yang duduk di atas batu di depan kuburan adalah “perwujudan nyata dari kemenangan Tuhan atas kejahatan, kemenangan Kristus atas kegelapan.”

Makam Yesus tidak dibuka oleh fenomena fisik, tetapi “dengan campur tangan Tuhan”, kata Paus. Penampilan malaikat itu, “seperti kilat, dan pakaiannya putih seperti salju.”

“Rincian ini adalah simbol yang menegaskan campur tangan Tuhan sendiri, pembawa era baru,” kata Paus.

Dua Reaksi
Ada dua reaksi dalam melihat intervensi dari pihak Tuhan ini, kata Paus Fransiskus.

Yang pertama adalah tentang para penjaga, “yang tidak dapat menghadapi kekuatan Tuhan yang luar biasa dan diguncang oleh gempa bumi. Mereka menjadi seperti orang mati.” Kekuatan Kebangkitan menggulingkan untuk menjamin kemenangan atas kematian.

Yang kedua adalah reaksi para wanita, yang digambarkan Paus sebagai “sangat berbeda” karena “mereka secara tegas diundang oleh malaikat Tuhan untuk tidak takut dan tidak mencari Yesus di kuburan.”

Pelajaran dari Para Malaikat
Paus Fransiskus kemudian melanjutkan dengan mencatat bahwa kita dapat menuai ajaran yang berharga dari kata-kata malaikat.

“Kita seharusnya tidak pernah bosan mencari Kristus Yang Bangkit yang memberikan hidup dalam kelimpahan kepada mereka yang bertemu dengan-Nya,” katanya. Dia menjelaskan bahwa “menemukan Kristus berarti menemukan kedamaian hati.”

“Di Masa Paskah ini, keinginan saya adalah agar setiap orang dapat memiliki pengalaman spiritual yang sama, menyambut dalam hati kita, di rumah kita dan di keluarga kita menyatakan Paskah yang menggembirakan: ‘Kristus, setelah bangkit dari kematian tidak mati lagi; kematian tidak akan lagi memiliki kekuasaan atas Dia. ‘”

Akhirnya, Paus Fransiskus menyimpulkan bahwa kepastian inilah yang “menggerakkan kita untuk berdoa hari ini dan sepanjang Masa Paskah.”

“Malaikat Gabriel menyapa [Maria] sebagai yang pertama kali:“ Bersukacitalah, penuh rahmat! ” (lihat Luk 1:28). Sekarang sukacita Maria telah lengkap: Yesus hidup; Cinta telah menaklukkan. ”

“Semoga ini juga menjadi kegembiraan kita!” kata Paus.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here