Begini Sejarah Perkembangan dan Makna Filosofis Uang

0

UTAMA, Bulir.id – Sulit membayangkan hidup tanpa uang. Penggunaan uang sudah berabad-abad yang lalu. Untuk melihat lebih baik peran vital uang di dunia saat ini, mari kita putar kembali waktu pada sejarah awal uang.

Referensi tertulis tertua untuk kehidupan sehari-hari di Yunani kuno dapat ditemukan dalam epos Homer, yaitu di Iliad dan Odyssey. Meskipun teks-teks ini adalah karya mitologi, para sarjana Helenistik telah lama mencari petunjuk tentang kehidupan sehari-hari di Yunani kuno.

Epos menunjukkan bahwa zaman Homer, yang berlangsung dari tahun 1200 hingga sekitar 800 SM, adalah zaman tanpa uang. Homer mengungkapkan nilai benda bukan dalam bentuk koin, tetapi ternak. Masing-masing jumbai emas perlindungan Athena, misalnya, digambarkan dalam Iliad bernilai 100 lembu. Sejarawan ekonomi Jerman Bernard Laum menelusuri pentingnya ekonomi ternak yang digunakan dalam praktik pengorbanan .

Pada periode Klasik berikutnya, perdagangan tampak jauh berbeda. Alih-alih gunakan lembu, warga negara-kota Yunani melakukan pembelian mereka menggunakan koin yang terbuat dari bahan berharga dan divalidasi dengan segel resmi. Sebagai mata uang, koin jauh lebih praktis daripada hewan ternak. Sangat praktis, sehingga mereka memicu penciptaan industri yang sama sekali baru dan bahkan memfasilitasi kebangkitan (dan kejatuhan) beberapa negara adidaya kuno, terutama Athena.

Meskipun orang Yunani bukan merupakan peradaban pertama dalam sejarah yang membawa koin, mereka termasuk yang pertama menggunakan koin tersebut sebagai “uang” dalam pengertian modern: alat tukar yang stabil dan diterima secara umum.

Lebih dari sekadar alat perdagangan, koin Yunani adalah konstruksi sosial yang secara drastis mengubah cara pandang orang berinteraksi dengan realitas, membentuk kembali bisnis, politik, dan bahkan filsafat Yunani kuno.

Koin memasuki dunia Yunani

Beberapa koin paling awal yang diketahui ditemukan di Lydia, sebuah kerajaan Zaman Besi yang terletak di Asia Kecil antara pulau-pulau Yunani dan Kekaisaran Persia. Koin-koin tersebut berasal dari tahun 625 dan 600 SM dan terbuat dari elektrum, paduan emas, perak, tembaga, dan logam lainnya yang terbentuk secara alami. Dikenal sebagai “emas putih” oleh orang Yunani, elektrum berlimpah, berharga, dan tahan lama — kualitas yang menjadikan bahan ini sebagai sumber sempurna untuk pembuatan koin.

Sejarah kemunculan awal koin tidak begitu jelas. Beberapa arkeolog berspekulasi bahwa orang Lydia telah menemukannya untuk digunakan sendiri. Yang lain percaya bahwa koin diproduksi untuk membayar tentara bayaran Yunani. Pandangan ini didukung oleh fakta bahwa koin Lydia terkecil bernilai setara dengan kerja sehari dan tidak cocok untuk pembayaran kecil seperti sepotong roti.

Koin Yunani paling awal yang ditemukan di Aegina, sebuah pulau di lepas pantai Athena. Koin itu diperkirakan digunakan pada 600 SM, menunjukkan bahwa penemuan Lydia menyebar dengan cepat. Seperti di Lydian, koin dari Aegina awalnya dibuat dari elektrum, dan sangat berharga untuk digunakan dalam transaksi sehari-hari. Koin Yunani biasanya membawa simbol tempat mereka diproduksi; orang-orang dari Aegina diacungkan dengan gambar penyu.

Dalam bukunya yang berjudul Archaic and Classical Greek Coins , ahli numismatik terkemuka Colin M. Kraay membahas berbagai tujuan koin, termasuk pengumpulan iuran pelabuhan, denda, dan pajak. Pembaca yang jeli akan melihat tren: Sebelum koin digunakan untuk perdagangan antar warga, koin digunakan untuk melakukan pembayaran kepada negara.

Mengubah koin menjadi uang

Meskipun orang Yunani tidak menciptakan koin, mereka menciptakan uang seperti yang kita kenal sekarang. Ini, setidaknya, adalah argumen utama dari The Invention of Coinage and the Monetization of Ancient Greece oleh profesor studi klasik David Schaps. Schaps mengatakan bahwa agar uang dianggap sebagai uang, itu harus dapat diterima secara eksklusif. Ini tidak berlaku untuk Timur Dekat kuno, di mana ternak dan biji-bijian berfungsi sebagai pembayaran di samping koin yang dicetak.

Setelah koin diperkenalkan di negara-kota Yunani, mereka dengan cepat menjadi satu-satunya bentuk pembayaran yang layak. Berbeda dengan apa yang disebut “uang primitif” yang digunakan di Asia Kecil, koin Yunani juga bernilai lebih dari nilai intrinsiknya. Bagi kita, masyarakat yang menggunakan uang kertas dari kertas, ini bukanlah hal yang istimewa. Namun, di zaman klasik, ini bukan prestasi kecil, karena nilai lebih seperti itu hanya didasarkan pada kekuatan dan kepercayaan pada lembaga-lembaga negara.

Last but not least, koin Yunani kuno memperoleh makna semantik yang tidak pernah dimiliki uang primitif. Orang Yunani sangat menyadari bahwa uang memungkinkan mereka untuk mengekspresikan segala sesuatu dalam satu unit standar tunggal, menggambar ulang hubungan antara objek.

Menurut Schaps, seharusnya tidak mengejutkan bahwa konsepsi kita saat ini tentang uang berkembang di dalam polis Yunani, sebuah lingkungan yang — terlepas dari kekhasan kunonya — sangat mirip dengan kota modern.

“Yunanilah yang sedang mencari bentuk pemerintahan baru,” tulis Schaps, “dan koin membuat administrasi dan organisasi itu lebih sederhana dan lebih mudah dikelola daripada yang bisa dilakukan [uang primitif].”

Koin dan kehidupan sehari-hari di Yunani kuno

Penemuan uang merevolusi kehidupan di Yunani kuno. Koin membuatnya lebih mudah untuk membayar upah serta mengambil pinjaman, memungkinkan kewirausahaan dan memunculkan profesi baru seperti penukar uang dan sofis: filsuf yang menawarkan keahlian oratoris mereka dengan imbalan uang tunai. Dunia kuno menjadi lebih terhubung daripada sebelumnya, karena mata uang merangsang perdagangan antara negara-kota Yunani dan luar negeri.

Seperti yang ditunjukkan oleh Schaps, evolusi mata uang Yunani kuno berkorelasi erat dengan perkembangan negara kota . Bukti arkeologis menunjukkan bahwa koin pertama kali diadopsi untuk memberi pemerintah sumber pendapatan yang teregulasi dan andal, dengan negara menempati posisi yang sama dalam ekonomi seperti yang dilakukan bank saat ini. Ide ini didukung oleh fakta bahwa, di seluruh Yunani, pembuatan koin adalah perusahaan publik dan bukan swasta.

Topik mata uang bahkan dibahas dalam wacana filosofis Yunani yang paling terkenal. Dalam bukunya Nicomachean Ethics , Aristoteles menggunakan koin untuk menggambarkan perbedaan antara yang alami dan yang buatan. Filsuf mengakui koin sebagai “palsu belaka,” menyatakan bahwa “adalah dalam kekuatan kita untuk mengubah dan membuatnya tidak berguna.” Pada saat yang sama, ia mengakui koin sebagai alat yang memungkinkan kita untuk lebih mudah mengatur masyarakat dengan tujuan mencapai keadilan dan harmoni.*

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here