“Meski Dukaku Tak Sampai,” Karya Gerard N Bibang

0
Foto instagram @Yosnggarang

MESKI DUKAKU TAK SAMPAI

adakah seorang penyair di luar sana yang mampu menggambarkan; betapa sebuah rindu tidaklah berlangsung datar tanpa guncangan

di sini, tangisku merintih, sendiri; setiap kali mentari menyingsing, aku menyembunyikan muka; tak kuasa aku menghadapi waktu yang menyajikan fakta engkau sudah tidak di sini lagi

tetapi aku tetap mencintaimu, meski dukaku tak sampai padamu; cinta kita adalah jembatan tak kelihatan; dua jiwa menyatu rasa hingga keabadian

setiap menjelang malam, aku sembunyi dalam sepi dan bisu; hatiku menggigil, telinga jiwaku dirusak; aku yakin engkau sangat hadir tapi ditutupi oleh suara gaduh berderak-derak

kucari di mana agar peristiwa kita berdua terulang lagi? bisakah yang mustahil ini menjadi mungkin? Tuhan macam apa yang tega hati membuat engkau dan aku saling tiada secara kasatmata?

Artikel Menarik Lainnya:   “Sejauh-jauh Danau Biru,” Kumpulan Puisi Berseri “Setelah Ini” Gerard N Bibang

di dada ini selalu berdegup rindu penyambung kalbu; meski dukaku tidak sampai padamu

**(tmn aries:gnb: rabu:1 sept ’21; foto by Yos S. Nggarang)

Gerard N Bibang

*) Gerard N Bibang adalah dosen sekaligus penyair kelahiran Manggarai, Flores NTT. Ia adalah penyair yang menahbiskan dirinya sebagai petani humaniora. Gerard saat ini berdomisili di Jakarta.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here